Filem Pertama

Filem Pertama

Aku merupakan anak tunggal dalam keluarga aku yang serba mewah. Malah aku tak pernah rasa kekurangan kerana ibuku seorang yang rajin berusaha. Bapaku telah lama meninggal ketika aku berusia 5 tahun lagi sehingga sekarang aku berusia 19 tahun, ibuku tak pernah berkahwin lain malah dia menumpukan masanya membina kerjaya sehingga mendapat nama dan gelaran sebagai Dato’.

Aku merupakan pelajar cemerlang dalam bidang sastera. Cita-cita aku ingin menjadi seorang director filem dan cita-cita aku tu disokong oleh ibuku sepenuhnya. Oleh kerana ibuku selalu ke gym maka bentuk badannya tak kalah kepada anak dara sehingga ramai Dato’ yang cuba untuk merisik tetapi ditolak kerana katanya dia perlu menumpukan perhatian kepada aku dan kerjaya, malah aku sendiri merasakan tubuhnya lebih cantik dari anak dara. Pinggangnya langsing, teteknya yang besar dan bulat itu serta punggung yang mantap sentiasa menaikkan nafsu aku.

Oleh kerana aku merupakan anak tunggal aku sering mendapat apa yang aku inginkan malah kalau tentang duit aku. Cuma perlu minta berapa pun ibuku akan berikan tanpa menyoal untuk apa duit aku digunakan. Semakin lama aku merasa semakin terseksa dengan kehendak nafsu aku, lalu aku membuat satu rancangan untuk melepaskan seksa batin aku.
Pada suatu hari aku membeli sebuah handycam baru dan ingin mencubanya untuk merakam filem pertama aku iaitu filem lucah dan aku inginkan ibuku menjadi bintangnya sementara aku menjadi pelakon lelaki tetapi aku tak tahu bagaimana hendak memujuk supaya menjadi pelakon dalam cerita aku.

Akhirnya aku buat keputusan untuk berjumpa Remy. Dia merupakan rakan aku dan juga peniaga barang-barang gelap. Setelah mendapat idea dan barang darinya aku memulakan projek aku dua minggu selepas aku membeli barang dari Remy.
Remy adalah seorang perempuan dan juga adalah tempat pemuas nafsu aku. Dia akan ikut apa saja arahan aku dan aku akan berikan ganjaran kepadanya. Lalu aku upah dia menjadi jurukamera aku untuk projek filem aku. Aku memberitahu ibuku pada malam itu nanti kawan aku datang untuk membuat satu projek.

Pada waktu malam itu selepas Remy sampai, semasa ibuku menghidangkan makanan malam, aku memasang handycam di ruang tamu. Ibuku seperti biasa melihat tanpa menyoal dan meneruskan hidangannya.

Semasa ibuku pergi ke dapur untuk mengambil air basuh tangan, aku mengeluarkan ubat yang ku beli dari Remy, jenis cecair dan aku sapukan pada cawan ibuku sambil dirakam dalam handycam kerana aku mahu semuanya dirakam dari mula. Menurut Remy ubat itu dapat membuatkan seseorang pengsan selama 15 minit dan selepas bangun dia akan merasa bernafsu.

Apabila ibuku kembali aku buat seperti biasa kerana aku tahu kebiasaan ibuku. Dia akan minum air selepas selesai makan. Seperti yang dirancang ibuku minum air di dalam cawan yang dah disapu ubat dan selepas beberapa minit aku dapat melihat kesannya apabila ibu aku mula terhuyung-hayang. Sengaja aku tanyakan apa yang terjadi sambil Remy memapahnya ke ruang tamu dimana lokasi penggambaran akan dilakukan.

Selepas ibuku pengsan aku memulakan persiapan dengan membuka blouse, kain dan juga baju dalam ibuku. Kemudian aku mengambil tudung dari biliknya dan memakaikan padanya. Ini kerana ibuku nampak lebih menawan semasa memakai tudung seperti Wardina. Selepas itu aku ikatkan tangannya pada sofa berat di ruang tamu dan kakinya aku kangkangkan dan aku ikat pada dua sofa yang lain.

Aku adjust kamera sambil aku ambil gambar pada setiap susuk tubuhnya yang menawan terutama pada teteknya yang sebesar softball dan juga bulat itu membuatkan aku bertambah geram. Sengaja aku zoom pada pantatnya yang tembam dan tundunnya yang tinggi itu sementara menunggu dia bangun.

Setelah hampir 15 minit aku mebuka semua pakaian aku dan memberikan handycam aku pada Remy untuk meneruskan tugasnya. Remy juga memuji kecantikan ibuku apabila dia sedang merakamkan badan ibuku. Aku arahkan Remy untuk mengambil gambar wajahnya apabila dia bangun nanti. Ibuku membuka matanya perlahan-lahan dengan mata yang kuyu dan memandang sekeliling.

“Apa yang terjadi?” Tanya ibuku.

“Ibu, sekarang ibu sedang berlakon dalam filem pertama abang,” Jawabku. Sejak dari kecil aku sentiasa membahasakan diriku sebagai abang walaupun aku adalah anak tunggal.

“Filem? Filem apa ni? Kenapa ikat ibu? Lepaskan ibu,” Ibuku meminta dengan matanya yang kuyu dan suara yang lemah kerana ghairah kesan dari ubat tadi.

“Lepas habis filem ni abang lepaskan. Sekarang ni ibu cuma perlu enjoy jer,” arahku serentak dengan itu aku meramas tetek ibuku dan menjilat serta menyonyot putingnya yang sudah keras.

“Abang jangan buat ibu macam ni lepaskanlah ibu!” Ibuku merayu dengan suara yang terketar-ketar tetapi matanya terpejam dan kepalanya mendongak ke belakang setiap kali menggigit lembut puting susunya.

Sambil Remy merakam setiap aksi aku, ibuku semakin khayal dalam setiap kenikmatan yang aku berikan yang tak dirasakan dalam 14 tahun ni. Perlahan-lahan aku turunkan jilatan aku sehingga ke pusatnya aku sedut pusatnya dan jilat kemudian aku turunkan lagi sehingga sampai ke atas pantat ibuku yang tembam.

“Abang, tolonglah lepaskan ibu,” Rayu ibuku lagi.

Aku tidak mempedulikan rayuannya dan aku teruskan jilatan aku sehingga biji kelentitnya. Setiap kali aku jilat biji kelentitnya punggungnya terangkat dan aku teruskan jilatan aku sehingga dia menjerit hampir klimaks baru aku berhenti. Ibuku nampaknya terkejut dengan tindakan aku dan memandangku seolah-olah bertanya kenapa.

“Kalau ibu nak klimaks, mulai hari ini ibu kena buat apa yang abang suruh tanpa membantah,” Aku memberikan tawaran.

“Kalau tak kita boleh berhenti sampai sini je hari ni,” sengaja aku hendak mengambil kesempatan kerana aku tahu ibuku sudah terlalu ghairah kesan dari ubat ditambah lagi dengan 14 tahun tidak melakukan hubungan seks, keadaan sekarang tentunya mendesak dia.
Ibuku berfikir sejenak dan bersetuju.

“Untuk lebih meyakinkan, abang nak ibu kulum konek abang!” Arahku sambil menghalakan konek aku ke mukanya cuba untuk meguji samada dia betul-betul patuh atau tidak.

Sedikit demi sedikit ibuku membuka mulutnya dan akhirnya menelan keseluruhan konek aku. Nikmatnya apabila konek aku dikulum oleh mulut seksi ibuku tak dapat dibayangkan sehingga aku rasa hampir terpancut namun aku tahankan kerana masih ada perkara lain yang perlu aku lakukan.

Aku arahkan ibuku berhenti dan aku tujukan pula konek aku ke pantat ibuku. Aku tolakkan kepala konek aku ke dalam pantatnya. Tak ku sangka pantat ibuku lebih ketat dari pantat Remy ketika aku cuba memecahkan daranya. Setelah beberapa kali akhirnya aku berjaya memasukkan kepala konek aku sehingga ke takuknya.

Kemudian aku mencapai tetek ibuku dan meramasnya sebelum aku french kiss mulut ibuku yang seksi itu. Kemudian aku tolakkan konek aku sekuat hati dalam pantat ibuku, tempat aku dilahirkan. Ibuku tersentap sehingga tergigit bibirku.

Selepas itu aku cuba mencari g-spot ibuku. Apabila jumpa saja aku terus mainkan g-spotnya sehingga dia klimaks. Aku teruskan lagi aktiviti sorng tarik dalam pantat ibuku sehingga aku terasa hendak terpancut aku beritahu ibuku. Ibuku melarangku kerana pada hari itu adalah hari yang paling subur.

Aku yang memang sudah tahu kerana aku memilih hari tu memberitahu ibuku aku mahukan seorang adik sambil ibuku boleh dapatkan cucunya sendiri. Malah aku memberitahunya yang dia tak boleh membantah kerana dia telah berjanji tadi. Mendengar aku berkata begitu ibuku merelakan dan dengan itu terpancutlah air mani aku dalam pantat ibuku. Berdas-das tembakan air maniku dalam rahim ibuku sehingga meleleh keluar. Aku menyuruh ibuku menahan air maniku dari keluar selagi aku tak berikan arahan untuk lepaskannya.

Setelah habis aku tarik keluar konek aku dan ku biarkan dua minit sebelum konek aku menjadi tegang semula. Inilah keistimewaan aku. Konek aku walaupun baru memancutkan air mani, aku perlu rehat selama dua minit saja dan aku boleh teruskan sehingga lima round satu hari.

Aku arahkan Remy supaya zoom ke arah pantat ibuku yang baru aku semaikan benihku dan kemudian aku arahkan ibuku lepaskan air maniku dari pantatnya sambil dirakam oleh Remy. Selepas itu aku buka tali yang mengikat kaki ibuku dan aku mula mencium semula mulut ibuku sambil aku meramas teteknya dan aku angkatkan kakinya keatas sampai lututnya menyentuh teteknya.

Sengaja aku biarkan tangannya terikat lagi kerana aku risau dia akan melawan. Aku masukkan jari aku dalam pantatnya yang dipenuhi air mani aku sambil ibu jari aku mengusap biji kelentitnya supaya ibuku lebih ghairah.

Setelah aku pasti yang jariku licin aku sapukan pada lubang jubur ibuku. Walaupun terperanjat tetapi ibuku tak membantah. Aku bertanyakan samada dia pernah diliwat dan dia mengatakan ini adalah kali pertama.

Aku masukkan satu jari dahulu dalam lubang juburnya kemudian aku tambahkan kepada dua dan akhirnya tiga jari. Kemudian aku gantikan jariku dengan kepala konekku yang sudah tegang.

Perlahan-lahan aku tolak kepala konek aku sehingga menembusi cincin lubang juburnya. Aku beritahu ibuku supaya merelekskan anggota juburnya dan jangan kemut tetapi teran setiap kali aku tolak. Dengan arahanku akhirnya keseluruhan konek aku terbenam dalam lubang jubur ibuku. Aku biarkan seketika sehingga lubang juburnya dapat menerima konek aku barulah aku mulakan dayungan aku.

Semakin lama dayungan aku semakin laju dan akhirnya aku pancutkan air mani aku dalam juburnya serentak dengan ibuku klimaks. Aku keluarkan konek aku dari lubang juburnya dan aku gigit daging punggung kiri ibuku dan ku sedut sehingga ada kesan lebam tanda ibuku kini adalah milikku. Impian aku akhirnya tercapai apabila aku berjaya merakamkan filem aku yang pertama.
Aku lepaskan ikatan tali tangan ibuku dan menanti tindakan ibuku yang seterusnya. Apabila terlepas ikatan tangannya, ibuku memegang dagu aku dengan tangan kirinya dan mencium bibirku. Aku gembira kerana ibuku telah menyerahkan dirinya kepada aku sepenuhnya.

Selepas itu filem yang aku rakamkan bertambah banyak dan selepas tiga minggu ibuku disahkan mengandung. Aku merupakan orang yang paling gembira dengan berita itu. Aku mengajak Remy dan ibuku tinggalkan Malaysia untuk sementara waktu dan pergi stockholm sehingga anak dan juga adik aku lahir.

Selepas anak perempuan aku lahir, aku mengajak ibuku dan Remy menikah di Thailand menggunakan dokumen palsu. Dan sekarang aku merupakan antara pengarah filem lucah yang terkenal di Stockholm dan aku juga mendapat sebuah keluarga yang aku idamkan dari kecil.

2 komentar:

pusatdewasa mengatakan...

VIMAX PEMBESAR PENIS CANADA

Bikin Penis Besar, Panjang, Kuat, Keras, Dengan Hasil Permanent

isi 30 cpsl Untuk 1Bulan Hanya.500.000;

Promo 3 Botol Hanya.1.000.000;



ANEKA OBAT KUAT EREKSI DAN T.LAMA 



 PERANGSANG WANITA SPONTAN 

( Cair / Tablet / Serbuk / Cream) 5Menit Reaksi Patent.
Sangat Cocok Untuk Wanita Monopouse/ Kurang Gairah.



 ANEKA COSMETIK BERKWALITAS TERBAIK 

( Pelangsing Badan, Pemutih Muka & Badan, Flek Hitam,
Jerawat Membandel, Gemuk Badan, Cream Payudara,
Obat Mata Min/ Plus, Peninggi Badan, Cream Selulit,
Pemutih Gigi, Pembersih Selangkangan/ Ketiak,
Pemerah Bibir, Penghilang Bekas Luka, Perapet Veggy,



 ALAT BANTU SEXSUAL PRIA WANITA DEWASA 



 087833979288-082221218228 BBM.24CEE3AE MR.YUDI 

 Cerita Hot Dan Vidio Porn Indonesia Artis ModelAbg Di Perkosa Di sekolahan Rame-Rame

Maryam Magdalene mengatakan...

[Pussy] Photo : Para ABG Ngisep Ngenyot Ngemut SUSU, Gelliiii....!?!?!

[Pussy] G-String ABG : Sexy & Hot Girls Collection

[Pussy] Aksi ABG Pada Nungging Doggy Style.... Menantang Sekaliii.....!!!!

[Pussy] Photo : Pose-Pose Cewek Ngangkang..... makin parahh aja nehh....!!!

[Pussy] Sensasi Cewek Jika Dipegang SUSU Payudaranya.....Hahh..?!?!

[Pussy] HOTPANTS : Penampilan Vulgar ABG Jaman Sekarang...... Segeerrrrr.....

[Pussy] Photo : Gaya Hot ABG Kalau Lagi Tidur..Fulgar...Vulgarr....

[Pussy] Cewek Cantik : Ekspresi Sexy Saat Kerokan Segerrr......

[Pussy] Photo : Indonesian Umbrella Girls Collection, Luuuaarrrrrr biaassaaa......!!!!!

[Pussy] Animations : Hot Picture.....Gileeee Beneeerrrr.....

[Pussy] Acara Bugil Rame-Rame....di Indonesia Kah Ini...???

[Pussy] Kumpulan : Photo Bugil Artis-Artis Indonesia......Wahh...Wahhh....!!!


………… /´¯/) Click Any Link For Porn Video
……….,/¯../ /
………/…./ /
…./´¯/’…’/´¯¯.`•¸
/’/…/…./…..:^.¨¯\
(‘(…´…´…. ¯_/’…’/
\……………..’…../
..\’…\………. _.•´
…\…………..(
….\…………..\.

Poskan Komentar

Copyright © Cerita S3X